Ketika Wajah Islam Nusantara Dilirik Dunia Internasional

Pecihitam.orgIslam Nusantara atau model Islam Indonesia adalah suatu wujud empiris Islam yang dikembangkan di Nusantara setidaknya sejak abad ke-16, sebagai hasil interaksi, kontekstualisasi, indigenisasi, interpretasi, dan vernakularisasi terhadap ajaran dan nilai-nilai Islam yang universal, yang sesuai dengan realitas sosio-kultural Indonesia.

Istilah ini secara perdana resmi diperkenalkan dan digalakkan oleh organisasi Islam Nahdlatul Ulama pada 2015, sebagai bentuk penafsiran alternatif masyarakat Islam global yang selama ini selalu didominasi perspektif Arab dan Timur Tengah.

Islam Nusantara didefinisikan sebagai penafsiran Islam yang mempertimbangkan budaya dan adat istiadat lokal di Indonesia dalam merumuskan fikihnya. Pada Juni 2015, Presiden Joko Widodo telah secara terbuka memberikan dukungan kepada Islam Nusantara, yang merupakan bentuk Islam yang moderat dan dianggap cocok dengan nilai budaya Indonesia

Ciri utama dari Islam Nusantara adalah tawasut (moderat), rahmah (pengasih), anti-radikal, inklusif dan toleran. Dalam hubungannya dengan budaya lokal, Islam Nusantara menggunakan pendekatan budaya yang simpatik dalam menjalankan syiar Islam; ia tidak menghancurkan, merusak, atau membasmi budaya asli, tetapi sebaliknya, merangkul, menghormati, memelihara, serta melestarikan budaya lokal. Salah satu ciri utama dari Islam Nusantara adalah memepertimbangkan unsur budaya Indonesia dalam merumuskan fikih

Islam Nusantara dan berbagai dinamika sejarah dan konteks kekiniannya kian mendapat perhatian dan menjadi fokus kajian dari dunia Internasional.

Beberapa momentumnya antara lain Muktamar ke-33 Nahdlatul Ulama yang meneguhkan identias ‘Islam Nusantara’ dan Muktamar Muhammadiyah dengan ‘Islam berkemajuan’, telah menginspirasi dunia.

Kesimpulan ini disampaikan dalam pemaparan refleksi akhir tahun 2017 yang digelar Islam Nusantara Center (INC), di UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Kamis (28/12/2017).

Direktur INC A Ginanjar Sya’ban menjelaskan sepanjang 2017, media-media di luar negeri mulai membicarakan Islam Nusantara. Harian al-Arab, koran berbahasa Arab yang terbit di London menurunkan tulisan panjang dengan judul Islam Nusantara Madkhal Indonesia li Mujtama’ Mutasamih (Islam Nusantara adalah gerbang Indonesia menuju masyarakat toleran).

Selain al-Arab, ungkap Ginanjar, harian terbesar di Mesir Al-Ahramdan al-Masry al-Youm juga memotret Islam Indonesia yang ramah dan toleran, khususnya Nahdlatul Ulama dan Muhammadiyah.

Dia menyebut ketika Islam Nusantara menjadi perbincangan di media berbahasa Arab, maka hal tersebut akan menjadi dentuman yang dahsyat. “Pasalnya, dunai Arab saat ini sedang menghadapi tantangan yang cukup serius perihal maraknya ekstremisme dan terorisme,” tutur alumni al-Azhar, Kairo, Mesir ini.

Bahkan, kata Ginanjar, pada 24 Oktober 2017, Putra Mahkota Arab Saudi, Pangeran Mohammad bin Salman bin Abdulaziz berjanji pada kekuasaannya nanti, negaranya bakal menerapkan konsep “Islam moderat dan terbuka”, yang ramah bagi semua agama dan juga dunia.

Sang Putra Mahkota tersebut, imbuh Ginanjar, juga meminta dukungan global untuk membantu mengubah wajah “garis keras” di negara kerajaan itu menjadi sebuah negara terbuka, yang bisa memberdayakan semua potensi, dan terbuka bagi investasi asing.

Ginanjar menyebutkan dengan mengusung poros Saudinesia, seorang Dubes RI di Saudi Arabia, Agus Maftuh yang juga dari kalangan santri, meneruskan gagasan A Muhaimin Iskandar sebagai Panglima Santri Nusantara yang menitipkan Islam Nusantara agar makin dipahami dan digandrugi di Timur Tengah.

Penulis buku Masterpice Islam Nusantara Zainul Milal Bizawie mengatakan, upaya dari kalangan umat Islam di Indonesia ini penting karena Indonesia sebagai negara berpenduduk Muslim terbesar, tentu akan terpapar dampak reformasi Arab Saudi tersebut.
Setidak-tidaknya, ungkap dia, hal ini terkait erat dengan konfigurasi paham, pola, dan gerakan Islam di Indonesia. Jika ditilik melalui teori pusat (central) dan pinggiran(pheripherial), Arab Saudi adalah kiblat bagi umat Islam.

Menurut Zainul, tidak hanya karena dua kota suci Mekkah dan Madinah berada, tetapi karena posisinya vital bagi perkembangan dan pertumbuhan Islam di Indonesia.

Dalam hal ini, kata dia, sebagai negara pinggiran, apa yang terjadi di pusat sedikit banyak akan mempengaruhi Indonesia sebagai negara pinggir dalam konteks peradaban Islam.

Dia berpandangan isu dan debat keagamaan di Indonesia, setidaknya, sejak dua dekade belakangan, tidak bisa dilepaskan dari isu sosial keagamaan dan politik yang terjadi di Arab Saudi dan Timur Tengah. Di antaranya konflik Israel-Palestina, ketegangan ideologis dan politik antara Sunni dan Syiah, dan yang terbaru perang satelit (proxy war) di Yaman, Suriah, dan Lebanon.

Zainul menyebutkan selain Saudi, pada 25 November 2017 Rusia juga ingin belajar Islam Indonesia yang dikenal moderat melalui NU dan Muhammadiyah.

Pemerintah Rusia, tutur dia, mengajukan permintaan ke NU dan Muhammadiyah untuk mengirim 500 imam masjid yang menetap selama dua tahun ke seluruh Rusia.

Rusia sendiri, ungkap Zainul, dan beberapa negara seperti Lebanon, Yunani dan Lithuania, sudah dikabarkan pada tahun lalu telah tertarik dengan Islam Nusantara.

“Islam adalah agama dengan jumlah penganut terbesar kedua di Rusia,” ujar dia.

Zainul memaparkan sejarah mencatat masyarakat muslim Rusia telah hidup secara berdampingan secara damai dan aman bersama masyarakat non-Muslim, salah satunya para pemeluk Ortodoks. Populasi sejumlah daerah di Rusia secara tradisional adalah penganut ajaran Islam.

Daerah-daerah ini diantaranya adalah wilayah di Kaukasus Utara seperti Ingushetia, Chechnya, Dagestan, Kabardino-Balkaria, Karachay-Cherkessia, Tatarstan, dan Bashkortostan.

INC yang berdiri pada 2017, adalah lembaga kajian dan riset yang bertujuan untuk membangun pemahaman dan mempromosikan Islam dan kebangsaan dalam perspektif rahmatan lil alamin.

Lembaga ini rutin menyelenggarkan diskusi rutin tentang turats ulama Nusantara, khazanah tafsir Nusantara, sufi Nusantara, kajian Alquran di Nusantara, Islam dan kebangsaan, diskusi, dan lain sebagainya. [pecihitam]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *