Cegah Corona, Masjid Istiqlal Resmi Tiadakan Shalat Tarawih

Pecihitam.org – Shalat tarawih berjemaah dan buka puasa bersama pada Ramadhan 1441 tahun ini resmi ditiadakan pengurus Masjid Istiqlal, Jakarta.

Hal itu diputuskan sebagai langkah pencegahan penularan virus Corona.

“Nggak ada, itu sudah nggak ada. Sudah diputuskan dari rapat kemarin,” kata Kepala Bagian Protokol Masjid Istiqlal Abu Hurairah, dikutip dari Detikcom, Jumat, 17 April 2020.

Pihaknya menjelaskan, rapat internal Istiqlal ini sudah dikoordinasikan dengan Kementerian Agama. Keputusan meniadakan tarawih dan buka puasa bersama juga mengacu pada pertimbangan Kemenag.

“Pertimbangannya dari Kemenag juga, dari Gubernur juga. Tapi rapatnya itu internal saja. Kami kan juga selalu koordinasi sama Menteri. Pak Menteri kan di perpres yang baru jabatannya sebagai Ketua Pengelola Istiqlal,” ujar Hurairah.

Baca Juga:  Ribuan Pengasuh Pondok Pesantren Ini Sepakat Kembalikan Fungsi Masjid

Sebagai pengganti program buka puasa bersama, kata Hurairah, pihak masjid akan menyalurkan makanan kepada masyarakat yang membutuhkan.

Namun, setelah diterbitkannya pedoman ibadah bulan suci Ramadhan selama COVID-19 oleh Kemenag, penyelenggaraan kegiatan ini pun dibatalkan.

“Seperti acara buka puasa tadinya kan kami mau distribusikan saja seandainya ada donatur yang ngasih sumbangan nasi boks kami ingin distribusikan seperti pemberian daging kurban itu loh,” ujarnya.

“Tapi kan sejak imam besar menginstruksikan tidak ada kegiatan itu, kami ini ada santunan yatim itu lewat onlinedaftarnya. Santunan yatim kami kan tiap tahun ada ya. Sama yang zakat sesuai ketentuan Kemenag saja,” sambungnya.

Sejauh ini, kata Hurairah, dari 17 program di Masjid Istiqlal selama Ramadhan, hanya dua kegiatan yang dipastikan tetap berjalan. Kegiatan tersebut adalah Istiqlal Berzakat dan Istiqlal Peduli Anak Yatim.

Baca Juga:  Militer Iran Tegaskan Negara Israel Akan Hilang dari Muka Bumi

Kedua program ini akan dilakukan secara online. Hal ini dilakukan untuk menghindari terjadinya kerumunan pada saat menerima bantuan.

“Teknis pelaksanaannya nanti seperti apa, yang jelas santunan daftarnya online ya, nggak kayak biasanya mereka datang langsung, sekarang online pakai link. Mereka nanti minta, kami kan ada langganan sama charity, sama yang merawat anak yatim sudah terhubung dengan kami. Cuman sistem pendaftarannya aja yang diubah, yang biasanya bergerombol, sekarang enggak. Nanti kita perbaharui lagi datanya,” jelasnya.