Menelisik Kisah Nabi Khidir Terkait Asal Usulnya

Menelisik Kisah Nabi Khidir Terkait Asal Usulnya

Pecihitam.org – Setiap manusia memiliki segudang kisah yang tak akan pernah habis untuk diceritakan. Salah satu kisah masyhur yang terdapat di dalam Alquran adalah kisah Nabi Khidir seorang nabi di luar 25 nabi dan rasul yang diketahui secara umum oleh umat Islam.

Tak banyak yang tahu pasti mengenai siapa sebenarnya nabi yang dikisahkan di dalam Alquran itu sebagai guru Nabi Musa AS. Kitab az-Zahrun Nadhir fi Naba’il Khadirkarya Ibnu Hajar al-Asqalani dilatarbelakangi oleh seringnya orang-orang saat itu yang mengatakan bahwa Nabi Khidir masih hidup dan diberi umur panjang.

Pada kisah nabi khidir yang tersebar di kalangan masyarakat, diceritakan bahwa beliau mendatangi, berbicara, dan mengajar beberapa orang saat itu. Oleh karena itu, Ibnu Hajar al-Asqalani melalui karyanya ingin menjelaskan secara benar terkait persoalan yang sesungguhnya. Kitab ini mengupas siapa sebenarnya nabi misterius yang kemudian dikenal dengan nama Khidir ini. Alquran hanya menyampaikan kisah perjalanannya yang nyeleneh tetapi syarat dengan hikmah ketika bersama Nabi Musa.

Alquran juga tak pernah secara jelas menyebutkan siapa nama sebenarnya, apalagi asal-usul keluarganya. Nabi Khidir hanya disebutkan oleh Allah sebagai, Seorang hamba di antara hamba-hamba Kami yang telah di berikan rahmat dari sisi Kami dan telah Kami ajarkan ilmu dari sisi Kami. (QS al-Kahfi).

Lalu, mengapa penyebutan `seorang hamba’ itu diasosiasikan kepada Nabi Khidir? Apa arti nama Khidir? Benarkah ia seorang nabi atau hanya seorang wali? Apa saja peran dan pengaruhnya? Dan sejumlah kisah lain nya yang hingga kini masih misterius di kalangan masyarakat Islam. Melalui pengujian terhadap hadis-hadis berikut sumber-sumbernya yang berkenaan dengan Nabi Khidir, Kitab karya Ibnu Hajar al-Asqalani ini berupaya mengupas sosok Nabi Khidir tersebut.

Ibnu Hajar al-Asqalani juga memaparkan secara komprehensif dan kritis berbagai macam dalil dan pendapat yang berbeda-beda tentang sosok Nabi Khidir. Sebuah sumbangan ilmiah yang sangat berharga untuk siapa pun yang penasaran dengan sosok nabi misterius ini.

Kini, kitab itu sudah diterjemahkan ke dalam beberapa bahasa, termasuk Indonesia. Dalam terjemahan bahasa Indonesia, kitab ini diberi judul Misteri Nabi Khidir yang dilengkapi dengan nasihat dan doa-doa Nabi Khidir. Selain itu, kitab ini juga dilengkapi dengan dalil-dalil yang dijadikan sandaran oleh orang-orang yang meyakini Nabi Khidir masih hidup. Buku ini mematahkan argumentasi-argumentasi mereka.

Salah satu kekuatan utama dari kitab ini adalah menyebutkan banyak sumber referensi ulama terkemuka. Seperti banyak dinukil dari pendapat Imam Ahmad, Imam Bukhari, Imam Muslim. Kekuatan lain dari buku ini adalah dilengkapi dengan pendapat sejarawan Muslim terkenal, seperti Ibnu Jarir ath- Thabari dan lainnya. Beberapa riwayat yang berkaitan erat dengan garis keturunan Nabi Khidir juga dijelaskan di dalam Kitab ini.

Pertama, pendapat yang mengatakan bahwa Nabi Khidir adalah putra Nabi Adam AS. Pendapat ini ditulis oleh Daruquthni di dalam karyanya yang berjudul al-Afrad dari jalur Raw wad bin Jarah. Kedua, dalam kitab al-Mu’ammarin Abu Hatim as-Sijistani mengatakan bahwa Nabi Khidir adalah putra Qabil bin Adam AS. Abu Hatim As-Sijistani mengatakan, beliau mendapatkan kisah ini dari guru-gurunya, salah satunya Abu Ubaidah. Nama asli Khidir adalah Khadirun, pendapat ini tambahan penjelasan dari Abu Hatim as-Sijistani.

Ketiga, pendapat yang disampaikan oleh Wahhab bin Munabbih. Menurut dia, nama asli dan garis keturuan Khidir adalah Balya bin Mulkan bin Qali bin Syalikh bin `Abir bin Arfakhsyadz bin Sam bin Nuh. Pendapat ini diamini oleh Ibnu Qutaibah dan an-Nawawi. Namun, an- Nawawi menambahkan, ada beberapa orang yang menyebut bahwa ia adalah Kilman bukan Mulkan. Keempat, pendapat yang mengatakan Khidir adalah Mu’ammar bin Malik bin Abdullah bin Nash bin al-Azad, pendapat ini disampaikan oleh Ismail bin Abi Uwais. Ia mengatakan,. Ada pula yang mengatakan bahwa nama aslinya adalah `Amir, sebagaimana diceritakan oleh Abu al-Khattab bin Dihyah, yang bersumber dari Ibnu Habib al-Baghdadi. Kelima, pendapat yang mengatakan bahwa Khidir adalah putra Ama nil bin Nur bin al-`Ish bin Ishaq. Pendapat ini diungkapkan oleh Ibnu Qutaibah. Sementara, menurut Muqatil, ayahnya bernama `Amil.

Mochamad Ari Irawan
Pecihitam.org, dapat Istiqomah melahirkan artikel-artikel keislaman dengan adanya jaringan penulis dan tim editor yang bisa menulis secara rutin. Kamu dapat berpartisipasi dalam Literasi Dakwah Islam ini dengan ikut menyebarkan artikel ini ke kanal-kanal sosial media kamu atau bahkan kamu bisa ikut Berdonasi.

DONASI SEKARANG

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *