Semua Hadits Tawassul Didhaifkan Wahabi, Kecuali Ini

Semua-Hadits-Tawasul-Didhaifkan-Wahabi

Pecihitam.org – Salah satu bentuk fitnahan keji Kaum Wahabi terhadap Amaliyah Aswaja dengan Fitnahan Musyrik saat Bertawassul. Bahkan setelah diberikan Hujjah2 yang jelas, justru malah dianggap Dhoif oleh mereka. Ada sekian banyak hadits Tawassul namun hampir kesemuanya didhaifkan oleh Salafi Wahabi. Diantaranya:

1. Rasulullah yang berdoa saat memakamkan istri Abu Thalib.

  اﻏﻔﺮ ﻷﻣﻲ ﻓﺎﻃﻤﺔ ﺑﻨﺖ ﺃﺳﺪ، ﻭﻟﻘﻨﻬﺎ ﺣﺠﺘﻬﺎ، ﻭﻭﺳﻊ ﻋﻠﻴﻬﺎ ﻣﺪﺧﻠﻬﺎ ﺑﺤﻖ ﻧﺒﻴﻚ ﻭاﻷﻧﺒﻴﺎء اﻟﺬﻳﻦ ﻣﻦ ﻗﺒﻠﻲ ; ﻓﺈﻧﻚ ﺃﺭﺣﻢ اﻟﺮاﺣﻤﻴﻦ

“Ya Allah ampunilah Fathimah binti Asad, tuntun hujjahnya dan lapangkan kuburnya, dengan hak Nabi-Mu dan hak para Nabi sebelumku.” HR Thabrani, perawi Rauh bin Shalah dinilai terpercaya oleh Ibnu Hibban dan Al-Hakim. Namun didlaifkan oleh Salafi.

2. Tawassulnya Nabi Adam dengan Rasulullah.

Baca Juga:  Ulama Wahabi: Memakai Seragam Tentara Termasuk Tasyabuh dan Bid'ah Dholalah

Diriwayatkan oleh al-Hakim, namun ulama Salafi menyatakan hadis palsu dengan taklid kepada al-Hafidz adz-Dzahabi. Namun dibantah oleh Mufti al-Azhar Syekh Ali Jumat bahwa perawi hadis tersebut, yaitu Abdurrahman bin Zaid bin Aslam, tidak ada yang menuduh pendusta. Sehingga hadis tersebut berstatus dlaif, bukan maudlu’.

3. Tawassulnya Sahabat Ibnu Umar saat sakit keseleo kakinya dengan memanggil “Ya Muhammad” lalu sembuh seketika. Diriwayatkan oleh Imam Bukhari dalam Adab al-Mufrad, namun didhaifkan oleh Salafi.

4. Tawassulnya Sahabat Bilal bin Harits al-Muzani di depan makam Nabi dengan kalimat “Wahai Rasulullah, mintakan hujan. Sebab umatmu akan binasa”. Diriwayatkan oleh Ibnu Abi Syaibah dinilai sahih oleh al-Hafidz Ibnu Hajar dan Ibnu Katsir namun didhaifkan oleh ulama Salafi.

Akan tetapi ada satu hadis yang tak mampu didhaifkan, yaitu:

Baca Juga:  Bukti Sejarah Istighotsah Dan Tawassul Amalan Ulama Salaf Dan Khalaf

اللَّهُمَّ إِنِّي أَسْأَلُكَ وَأَتَوَجَّهُ إِلَيْكَ بِنَبِيِّكَ مُحَمَّدٍ نَبِيِّ الرَّحْمَةِ إِنِّي تَوَجَّهْتُ بِكَ إِلَى رَبِّي فِي حَاجَتِي هَذِهِ لِتُقْضَى لِيَ اللَّهُمَّ فَشَفِّعْهُ فِيَّ

“Ya Allah aku meminta kepada Mu dan menghadap kepada Mu dengan Nabi Mu, Muhammad, Nabi membawa rahmat. Aku menghadap kepada Tuhanku denganmu (Muhammad) untuk hajatku ini agar dikabulkan untukku. Ya Allah berilah syafaat kepada Muhammad untukku” (HR Tirmidzi) *

Catatan sebelum membaca doa ini, dalam hadis tersebut disampaikan “wudlu’ dan salat 2 rakaat terlebih dahulu”

Di hadis ini sangat jelas Rasulullah mengajarkan Tawassul. Dan andaikata Tawassul dilarang setelah Nabi wafat, mestinya Nabi melarang membacanya. Nyatanya tidak ada hadis yang melarang membaca doa Tawassul tersebut.

Bahkan perawi utama hadis tersebut (Utsman bin Hunaif) mengajarkan doa ini kepada orang lain yang menemukan kesulitan untuk menyampaikan masalah yang ia alami kepada Sayidina Utsman. Setelah ia membaca doa Tawassul tadi maka ia dapat berjumpa dengan Khalifah Utsman (Diriwayatkan oleh Thabrani. Menurut ahli hadis al-Haitsami semua jalurnya sahih).

Baca Juga:  Membantah Tuduhan Kaum Salafi Wahabi Yang Mensyirikkan Orang Bertawassul

Oleh: KH Ma’ruf Khozin, aswaja NU center Jatim

Redaksi
Pecihitam.org, dapat Istiqomah melahirkan artikel-artikel keislaman dengan adanya jaringan penulis dan tim editor yang bisa menulis secara rutin. Kamu dapat berpartisipasi dalam Literasi Dakwah Islam ini dengan ikut menyebarkan artikel ini ke kanal-kanal sosial media kamu atau bahkan kamu bisa ikut Berdonasi.

DONASI SEKARANG

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *