Radikalisme Menghawatirkan, IPNU Tegaskan Indonesia Butuh Islam Ramah Bukan Marah

Pecihitam.org – Paham radikalisme sudah masuk ke sendi-sendi kementerian Indonesia, seperti di Kementerian Keuangan. Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati menceritakan pengalamannya soal adanya laporan bahwa di kementeriannya ada radikalisme.

Pengalaman ini diceritakan saat memberikan sambutan dalam diskusi yang diadakan oleh Gerakan Suluh Kebangsaan dengan tema: Merawat Semangat Hidup Berbangsa.

Menurut Ketua Umum Ikatan Pelajar Nahdlatul Ulama (IPNU), Aswandi Jailani, penguatan ideologi untuk meminimalisir penyebaran radikalisme menjadi fokus utama bagi IPNU. Dia mengaku pihaknya sudah mendata sekolah yang pelajarnya terpapar paham radikalisme.

“Penguatan ideologi menjadi poin utama program IPNU. Kami sudah mendata sekolah-sekolah yang terpapar radikalisme,” ujar Aswandi. Dikutip dari media Merdeka, Selasa (24/12).

Dia menjelaskan, para trainer yang akan terjun ke sekolah-sekolah yang dimaksud terlebih dahulu diberikan pembekalan dari ulama hingga pihak terkait seperti polisi.

“Programnya bernama Back to School. Kami akan mencoba membina dengan mendatangkan figur-figur IPNU yang bekerja sama dengan pihak terkait meredam paham tersebut,” tambah dia.

Aswandi mengatakan pihaknya dan pihak terkait juga akan memberikan pendampingan agar paham tersebut makin meluas di lingkup sekolah itu. Dia menuturkan, Indonesia membutuhkan Islam yang ramah bukan yang marah.

Baca Juga:  Israel Ancam Serang Habis-habisan Gaza Jika Palestina Tak Hentikan Serangan Rudal
Adi Riyadi