Sifat Kalam, Penjelasan Sifat Ma’ani dan Ma’nawiyah; Sifat Wajib Bagi Allah SWT

sifat kalam allah

Pecihitam.org – Pada artikel saya kali ini akan saya bahas tentang sifat ke-13 dari 20 sifat yang wajib bagi Allah Ta’ala, yakni Sifat Kalam yang tergolong ke dalam salah satu dari tujuh macam sifat Ma’ani.

Pecihitam.org, dapat Istiqomah melahirkan artikel-artikel keislaman dengan adanya jaringan penulis dan tim editor yang bisa menulis secara rutin. Kamu dapat berpartisipasi dalam Literasi Dakwah Islam ini dengan ikut menyebarkan artikel ini ke kanal-kanal sosial media kamu atau bahkan kamu bisa ikut Berdonasi.

DONASI SEKARANG

Adapun sifat setelahnya yang ada pada urutan ke-14 hingga sampai 20 terakhir dinamakan dengan sifat Ma’nawiyah, yang Insya Allah akan saya himpunkan semuanya dalam satu artikel ini.

Hal itu saya lakukan karena sifat-sifat ma’nawi tersebut tidak terlalu rumit untuk di pahami, dan pun dalil-dalil yang berkaitan dengannya semua sudah disebutkan dalam pembahasan sifat-sifat ma’ani, yakni dari mulai sifat Qudrah hingga sampai sifat Kalam yang akan saya bahas sebentar lagi.

Hal-hal yang berkaitan dengan pengertian sifat ma’ani dan ma’nawi akan saya bahas secara ringkas di akhir artikel. Saya anjurkan untuk para pembaca agar dapat membacanya dengan perlahan-lahan dan penuh perhatian!

Sifat Ke-13 yang wajib bagiAllah SWT adalah Sifat Kalam (كَلَام), sementara sifat Mustahil Allah adalah Bakam (بَكَم)

Sifat Kalam secara bahasa berarti “Berkata-kata”, sedangkan menurut istilah adalah suatu sifat yang wujud lagi qadim yang berdiri dengan zat Allah Ta’ala yang ta’alluq ia dengan segala yang wajib, mustahil dan jaiz.

Sebagaimana yang telah kita ketahui bersama yang bahwa segala sifat dan perbuatan Allah itu berbeda dengan yang baharu. Maka oleh karena itu Kalam Allah Ta’ala juga tidak sama seperti kalam yang baharu, tidak berhuruf dan tidak bersuara, juga tidak di sifatkan dengan pendahuluan dan penghabisan/akhir. Tidak pernah diam, terus menerus berkalam selama-selamanya.

Baca Juga:  Wajib Tahu! Ini Perbedaan Tauhid, Aqidah dan Manhaj

Sifat Kalam adalah sifat yang satu, seperti halnya sifat-sifat wajib lainnya yang ada pada Allah Ta’ala. Namun di dalam pengungkapan atau pengibaratannya, Kalam Allah tersebut terbagi-bagi kepada beberapa bagian dengan I’tibar atau dari sudut pandang ta’luqnya kepada beberapa macam jenis ta’luq.

Bila Kalam tersebut ta’luq/berkaitan dengan perintah memperbuat sesuatu seperti shalat, zakat dan sebagainya, maka Kalam seperti itu di namakan perintah.

Dan jika ta’luq dengan perintah meninggalkan sesuatu seperti zina, membunuh dengan tanpa hak, ghibah dan lain sebagainya, maka Kalam tersebut merupakan larangan.

Jika berkaitan dengan kisah atau sejarah seperti ketika Allah mengkisahkan kejadian yang berlaku pada Nabi Musa a.s, maka Kalam seperti ini dinamakan dengan khabar atau berita.

Manakala berkaitan dengan imbalan atau pahala bagi orang yang melakukan keta’atan dan meninggalkan kemaksiaatan maka dinamakan dengan wa’ad yang berarti Janji.

Dan bila berkaitan dengan balasan azab bagi orang yang melakukan maksiat, maka dinamakan dengan wa’id yang berarti ancaman/peringatan.

Lawan daripada sifat Kalam ini adalah sifat bakam yang berarti bisu. Mustahil Allah Ta’ala bersifat bakam, wajib bagi-Nya bersifat dengan Kalam.

Dalil ‘Aqli

Sifat Kalam merupakan suatu sifat kesempurnaan sedangkan bakam/bisu adalah sifat kurang/kecacatan, mustahil Allah Tuhan semesta alam yang menguasai jagad raya ini memiliki kekurangan. Mestilah Tuhan itu memiliki setiap sifat kesempurnaan.

Dali Naqli

  • Surat An-Nisa ayat 164 :
Baca Juga:  Qudrah, Sifat Wajib Yang Ke-Tujuh Bagi Allah SWT

وَكَلَّمَ اللَّهُ مُوسَىٰ تَكْلِيمًا

“Dan Allah berbicara kepada Musa dengan langsung”

  • Surat Al-Baqarah ayat 253 :

مِنْهُمْ مَنْ كَلَّمَ اللَّهُ

“Di antara mereka (Rasul) ada yang Allah berkata-kata (langsung dengan dia)…”

PEMBAHASAN SIFAT MA’ANI DAN MA’NAWI

Sifat Ma’ani adalah suatu sifat yang berdiri dengan zat lagi yang mewajibkan\menetapkan zat yang disifati tersebut dengan suatu hukum, contohnya seperti sifat Qudrah (Kuasa) yang ada pada Allah, maka sifat Kuasa itu mewajibkan adanya suatu ketetapan sifat yang lain pada Allah, yakni Yang Berkuasa.

Sedangkan sifat Ma’nawi adalah sifat yang maujud lagi tetap pada Allah yang datang di karenakan adanya sifat Ma’ani yang telah disebut. untuk lebih mudah dalam memahami pengertian tersebut mari kita perhatikan dua contoh berikut.

Zayid adalah seorang laki-laki yang memiliki ilmu pengetahuan, oleh karena adanya “ilmu pengetahuan” tersebut padanya maka zayid di hukumkan atau dengan kata lain dinamakan dengan orang “yang berilmu”. Contoh lainnya, jika zayid merupakan seorang presiden yang memiliki kuasa tuk mengatur bangsa dan negara, maka ketika itu secara otomatis zayid di kategorikan dengan orang “yang berkuasa”.

Sifat “Ilmu Pengetahuan” dan “Kuasa” yang ada pada dua contoh di atas dinamakan dengan sifat ma’ani, sedangkan dua sifat lainnya yang dihukumkan ada pada zayid dengan sebab adanya sifat ma’ani tersebut dinamakan sifat ma’nawi, yakni sifat “yang berilmu”dan “yang berkuasa”.

Sifat Ma’ani : Kuasa – Sifat Ma’nawiyahnya : Yang Berkuasa

Sifat Ma’ani : Ilmu – Sifat Ma’nawiyahnya : Yang Berilmu

Baca Juga:  Setiap Muslim Harus Tahu! Inilah 20 Sifat Wajib Allah dan Penjabarannya Menurut Ulama

Sifat Ma’ani ada tujuh : Qudrah, Iradah, Ilmu, Hayat, Sama’, Bashar dan Kalam, yakni pada urutan ke-7, 8, 9, 10, 11, 12 dan 13 daripada 20 sifat yang wajib bagi Allah. Dan semuanya sudah saya bahas dalam artikel-artikel saya sebelumnya. Oleh karena sifat ma’aniy ada tujuh, maka sifat Ma’nawi juga ada tujuh, mengikut kepada ma’ani.

Tujuh sifat ma’nawi tersebut yakni: Qaadirun (Yang Maha Kuasa), Muriidun (Yang Maha Berkehendak), ‘Aalimun (Yang Maha Mngetahui), Hayyun(Yang Maha Hidup), Samii’un (Yang Maha Mendengar), Baashirun (Yang Maha Melihat) dan Mutakallimun (Yang Maha Berkata-kata). pada urutannya dalam 20 sifat yang wajib bagi Allah, sifat ma’nawi menempati urutan 14, 15, 16, 17, 18, 19 dan 20.

Demikian sedikit pembahasan tentang Sifat Kalam dan 7 sifat terakhir dari 20 sifat yang wajib bagi Allah Ta’ala. Artikel ini merupakan artikel yang terakhir terkait pembahasan Aqidah/Tauhid Ahlussunnah wal Jamaah mengenai 20 sifat yang wajib sekaligus yang mustahil bagi Allah SWT.

Pada artikel selanjutnya InsyaAllah akan kita bahas tentang 1 sifat yang jaiz (boleh) bagi Allah. Wallahua’alam Bisshawaab !

Muhammad Haekal

Leave a Reply

Your email address will not be published.