Membaca Al-Qur’an Sambil Berbaring, Bolehkah? Ini Keterangan Ulama

Membaca Al-Qur'an Sambil Berbaring

Pecihitam.org – Al-Qur’an merupakan kalam Allah. Maka sepatutnya ketika kita membacanya harus penuh dengan ta’dzim dengan duduk bersila sambil menghadap kiblat.

Pecihitam.org, dapat Istiqomah melahirkan artikel-artikel keislaman dengan adanya jaringan penulis dan tim editor yang bisa menulis secara rutin. Kamu dapat berpartisipasi dalam Literasi Dakwah Islam ini dengan ikut menyebarkan artikel ini ke kanal-kanal sosial media kamu atau bahkan kamu bisa ikut Berdonasi.

DONASI SEKARANG

Itulah adab atau etika membaca Al-Qur’an yang lebih utama sebagaimana dijelaskan oleh Imam Nawawi dalam kitab At-Tibyan fi Adabi Hamalatil Qur’an.

ومن حرمته أن يستقبل القبلة لقراءته

Termasuk menghormati Al-Qur’an adalah ketika membacanya menghadap ke arah qiblat.

Namun kalau ketika kita membaca Al-Qur’an selain dengan adab seperti yang disebutkan di dalam kitab AtTibyan, misalnya membaca Al-Qur’an dengan selonjoran kaki atau sambil berbaring, apakah membaca Al-Qur’an dengan cara yang demikian diperbolehkan atau tidak?

Menjawab hal ini, kami kutipkan satu riwayat hadis yang bersumber dari Aisyah radhiyallahu anha yang kemudian diriwayatkan oleh Imam Bukhari dan Imam Muslim dalam kitab Shahih mereka.

Baca Juga:  Wajib Tahu! Begini Adab Membaca Al Quran di Handphone

عن عائشة رضي الله عنها قالت: (كان رسول الله صلى الله عليه وسلم يتكئ في حجري وأنا حائض فيقرأ القرآن) رواه البخاري ومسلم.وفي رواية: (ورأسه في حجري وأنا حائض)
 

Dari Aisyah radiyallahu anha, ia berkata: Adalah Rasulullah shallallahu alaihi wasallam berbaring di pangkuanku sedangkan aku dalam keadaan haid. Kemudian beliau membaca Al-Qur’an (dalam satu riwayat: “dan kepala beliau berada di pangkuanku sedangkan aku dalam keadaan haid”) (HR. Bukhari dan Muslim)

Berdasarkan hadis di atas, maka para ulama boleh memandang akan bolehnya hukum membaca Alquran sambil berbaring – walaupun yang lebih utama adalah dengan duduk bersila sambil menghadap kiblat.

Mengomentari hadits di atas, Imam Nawawi di dalam kitab Al-Minhaj Syarah Shahih Muslim memberikan penjelasan sebagai berikut:

Baca Juga:  Surah Al-Kahfi Ayat 50; Terjemahan dan Tafsir Al-Qur'an

قولها: ( كان رسول الله – صلى الله عليه وسلم – يتكئ في حجري وأنا حائض فيقرأ القرآن ) فيه جواز قراءة القرآن مضطجعا ومتكئا على الحائض وبقرب موضع النجاسة. والله أعلم

Perkataan Aisyah : “Adalah Rasulullah shallallahu alaihi wasallam berbaring di pangkuanku sedangkan aku dalam keadaan haid. Kemudian beliau membaca Al-Qur’an” di dalam hadis merupakan dalil bolehnya membaca Al-Qur’an sambil tiduran dan berbaring pada orang haid dan dekat tempat najis.

Penjelasan tentang ini juga dikutip oleh Abu Thayib di dalam kitab ‘Aunul Ma’bud sebagai berikut

فيه جواز قراءة القرآن مضطجعا ومتكئا على الحائض، وبقرب موضع النجاسة. انتهى

Dalam hadis tersebut terdapat dalil kebolehan membaca Al-Qur’an dengan tidur miring atau sambil berbaring di atas pangkuan orang yang sedang haid dan di dekat dengan tempat najis. Selesai.

Demikianlah penjelasan tentang bolehnya membaca Al-Qur’an sambil berbaring yang kami kutip dalil utamanya berdasarkan hadis yang kemudian diperkuat dengan penjelasan dari Imam Nawawi di dalam Syarah Shahih Muslim dan Abu Thoyib di dalam kitab Aunul Ma’bud. Wallahu a’lam bisshawab!

Faisol Abdurrahman