Doa Agar Terhindar dari Fitnah Kubur yang Diajarkan Nabi, Hafal dan Bacalah dengan Rutin!

Doa Agar Terhindar dari Fitnah Kubur yang Diajarkan Nabi

Pecihitam.org – Setelah mayit dikubur, para pengantar kembali pulang ke tempatnya masing-masing, termasuk keluarga, teman dan orang-orang tercinta. Agenda yang selanjutnya dihadapi mayit adalah pertanyaan Malaikat Munkar dan Nakir yang merupakan bagian dari fitnah kubur. Oleh karena itu, setiap mukmin selayaknya membiasakan diri membaca doa agar terhindar dari fitnah kubur.

Pecihitam.org, dapat Istiqomah melahirkan artikel-artikel keislaman dengan adanya jaringan penulis dan tim editor yang bisa menulis secara rutin. Kamu dapat berpartisipasi dalam Literasi Dakwah Islam ini dengan ikut menyebarkan artikel ini ke kanal-kanal sosial media kamu atau bahkan kamu bisa ikut Berdonasi.

DONASI SEKARANG

Fitnah kubur merupakan sesuatu gaib yang wajib kita imani. Nabi Muhammad SAW telah mewanti-wanti umatnya untuk siap sigap dalam menghadapi fitnah kubur. Ini jelas menjadi bukti bahwa fitnah kubur benar-benar nyata. Sebagaimana diriwayatkan oleh Imam Bukhari dari Asma binti Abu Bakar, yaitu sebagai berikut:

حَدَّثَنَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ يُوسُفَ قَالَ أَخْبَرَنَا مَالِكٌ عَنْ هِشَامِ بْنِ عُرْوَةَ عَنْ امْرَأَتِهِ فَاطِمَةَ بِنْتِ الْمُنْذِرِ عَنْ أَسْمَاءَ بِنْتِ أَبِي بَكْرٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا أَنَّهَا قَالَتْ أَتَيْتُ عَائِشَةَ زَوْجَ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ حِينَ خَسَفَتْ الشَّمْسُ فَإِذَا النَّاسُ قِيَامٌ يُصَلُّونَ وَإِذَا هِيَ قَائِمَةٌ تُصَلِّي فَقُلْتُ مَا لِلنَّاسِ فَأَشَارَتْ بِيَدِهَا إِلَى السَّمَاءِ وَقَالَتْ سُبْحَانَ اللَّهِ فَقُلْتُ آيَةٌ فَأَشَارَتْ أَيْ نَعَمْ قَالَتْ فَقُمْتُ حَتَّى تَجَلَّانِي الْغَشْيُ فَجَعَلْتُ أَصُبُّ فَوْقَ رَأْسِي الْمَاءَ فَلَمَّا انْصَرَفَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ حَمِدَ اللَّهَ وَأَثْنَى عَلَيْهِ ثُمَّ قَالَ مَا مِنْ شَيْءٍ كُنْتُ لَمْ أَرَهُ إِلَّا قَدْ رَأَيْتُهُ فِي مَقَامِي هَذَا حَتَّى الْجَنَّةَ وَالنَّارَ وَلَقَدْ أُوحِيَ إِلَيَّ أَنَّكُمْ تُفْتَنُونَ فِي الْقُبُورِ مِثْلَ أَوْ قَرِيبًا مِنْ فِتْنَةِ الدَّجَّالِ لَا أَدْرِي أَيَّتَهُمَا قَالَتْ أَسْمَاءُ يُؤْتَى أَحَدُكُمْ فَيُقَالُ لَهُ مَا عِلْمُكَ بِهَذَا الرَّجُلِ فَأَمَّا الْمُؤْمِنُ أَوْ الْمُوقِنُ لَا أَدْرِي أَيَّ ذَلِكَ قَالَتْ أَسْمَاءُ فَيَقُولُ مُحَمَّدٌ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ جَاءَنَا بِالْبَيِّنَاتِ وَالْهُدَى فَأَجَبْنَا وَآمَنَّا وَاتَّبَعْنَا فَيُقَالُ لَهُ نَمْ صَالِحًا فَقَدْ عَلِمْنَا إِنْ كُنْتَ لَمُوقِنًا وَأَمَّا الْمُنَافِقُ أَوْ الْمُرْتَابُ لَا أَدْرِي أَيَّتَهُمَا قَالَتْ أَسْمَاءُ فَيَقُولُ لَا أَدْرِي سَمِعْتُ النَّاسَ يَقُولُونَ شَيْئًا فَقُلْتُهُ

Baca Juga:  Ragam Variasi Bacaan I’tidal Menurut Riwayat Muhaditsin

Artinya: Telah menceritakan kepada kami ‘Abdullah bin Yusuf berkata, telah mengabarkan kepada kami Malik dari Hisyam bin ‘Urwah dari istrinya Fatimah binti Al Mundzir dari Asma’ binti Abu Bakar radliallahu ‘anhuma, bahwasanya dia berkata, “Aku pernah datang menemui ‘Aisyah? radliallahu ‘anha, isteri Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, ketika terjadi gerhana matahari. Ternyata orang-orang sedang melaksanakan shalat dan saat itu ia juga ikut melaksanakannya. Setelah itu aku bertanya kepadanya, “Apa yang dilakukan orang-orang?” Aisyah memberi isyarat dengan tangannya ke langit seraya berkata, “Maha suci Allah!” Aku bertanya, “Satu tanda saja?” Lalu dia memberi isyarat tanda mengiyakan. Maka aku pun ikut shalat sementara timbul perkara yang membingungkanku, hingga aku siram kepalaku dengan air. Selesai shalat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam memuji Allah dan menyucikan-Nya, lalu bersabda: “Tidak ada sesuatu yang belum diperlihatkan kepadaku, kecuali aku sudah melihatnya dari tempatku ini, hingga surga dan neraka. Kemudian diwahyukan kepadaku, bahwa Kalian akan terkena fitnah dalam kubur kalian seperti, atau serupa dengan fitnah Dajjal -Aku sendiri tidak tahu mana dari keduanya yang dikatakan oleh Asma’-. Salah seorang dari kalian akan dihadapkan lalu ditanya, ‘Apa yang kamu ketahui tentang laki-laki ini? ‘ Orang beriman atau orang yang yakin -Aku tidak tahu mana dari keduanya yang dikatakan ileh Asma’- akan menjawab, ‘Dia adalah Muhammad Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, dia datang kepada kami membawa penjelasan dan petunjuk. Maka kami sambut, kami beriman kepadanya dan kami ikuti (ajarannya).’ Maka kepada orang itu dikatakan, ‘Tidurlah kamu dengan baik, sungguh kami telah mengetahui bahwa kamu adalah orang yang yakin.’ Adapun orang Munafik atau orang yang ragu – aku tidak tahu mana dari keduanya yang dikatakan oleh Asma’- akan menjawab, ‘Aku tidak tahu siapa dia, aku mendengar orang-orang mengatakan sesuatu, maka aku pun ikut mengatakannya’. [HR. Bukhari]

Baca Juga:  Dzikir Sebelum Tidur, Mudah Namun Sedikit yang Mengamalkan

Oleh karena itu, Rasulullah saw mengajarkan doa agar terhindar dari fitnah kubur kepada umatnya. Doa ini diriwayatkan Imam Bukhari dari Sayyidah Aisyah. Berikut ini doanya:

اللَّهُمَّ إِنِّي أَعُوذُ بِكَ مِنْ الْكَسَلِ وَالْهَرَمِ وَالْمَغْرَمِ وَالْمَأْثَمِ اللَّهُمَّ إِنِّي أَعُوذُ بِكَ مِنْ عَذَابِ النَّارِ وَفِتْنَةِ النَّارِ وَفِتْنَةِ الْقَبْرِ وَعَذَابِ الْقَبْرِ وَشَرِّ فِتْنَةِ الْغِنَى وَشَرِّ فِتْنَةِ الْفَقْرِ وَمِنْ شَرِّ فِتْنَةِ الْمَسِيحِ الدَّجَّالِ اللَّهُمَّ اغْسِلْ خَطَايَايَ بِمَاءِ الثَّلْجِ وَالْبَرَدِ وَنَقِّ قَلْبِي مِنْ الْخَطَايَا كَمَا يُنَقَّى الثَّوْبُ الْأَبْيَضُ مِنْ الدَّنَسِ وَبَاعِدْ بَيْنِي وَبَيْنَ خَطَايَايَ كَمَا بَاعَدْتَ بَيْنَ الْمَشْرِقِ وَالْمَغْرِبِ

Artinya: Ya Allah, aku berlindung kepada-Mu dari rasa malas, pikun, terlilit hutang, dan dari kesalahan dan dari fitnah neraka serta siksa neraka, dan dari fitnah kubur dan siksa kubur dan dari buruknya fitnah kekayaan dan dari buruknya fitnah kefakiran serta fitnah Al Masih Ad Dajjal. Ya Allah, bersihkanlah kesalahan-kesalahanku dengan air salju dan air embun, sucikanlah hatiku dari kotoran-kotoran sebagaimana Engkau menyucikan baju yang putih dari kotoran. Dan jauhkanlah antara diriku dan kesalahan-kesalahanku sebagaimana Engkau jauhkan antara timur dan barat.”

Baca Juga:  Allahumma Shoyyiban Nafi'an: Bacalah Doa Ketika Turun Hujan Ini Agar Kebaikannya Makin Berkah

Demikian doa agar terhindar dari fitnah kubur, semoga bermanfaat. Wallaahu a’lam bishshawaab.

Azis Arifin