Felix Siauw: Umat Islam Tak Wajib Bisa Baca Al-Quran

Pecihitam.org – Penceramah Felix Siauw dalam tayangan di kanal YouTube Refly Harun menjelaskan soal kewajiban ibadah salat dan membaca Al-Quran bagi umat Islam.

Felix menyebut bahwa umat Muslim tak wajib bisa salat dan membaca Al-Quran, namun diharuskan untuk belajar melakukan kedua ibadah agama Islam tersebut.

“Kita tak pernah diwajibkan untuk bisa baca Al-Quran, yang diwajibkan itu belajar baca Al-Quran. Kita tidak diwajibkan, dalam tanda kutip, orang yang salat. Tapi, melakukan usaha terbaik untuk salat,” ujar Felix Siauw dalam tayangan video YouTube Refly Harun, Jumat 6 November 2020 seperti dikutip dari Suara.com.

“Itu yang dinilai oleh Allah, jadi dinilai dari proses. Kita meyakini semua itu hajatnya Allah,” sambungnya.

Baca Juga:  Soal Revisi Anggaran Kemenag, DPR Minta Menag Fokus dengan Situasi Pandemi

Dalam tayangan video itu, Felix Siauw juga menceritakan mengenai pembebasan Konstantinopel yang berjalan hingga 825 tahun.

“Dalam Islam, Hasan al-Banna itu pernah mengatakan bahwa tidak penting kita berada di ujung jalan. Yang Allah wajibkan adalah di atas jalan atau mati di jalan itu,” kata Felix.

“Jadi, enggak penting sampai ke ujung. Kita enggak pernah diwajibkan untuk sampai ke ujung,” tambahnya.

Selain itu, Felix juga membahas tentang toleransi agama di Indonesia. Menurutnya, cara pemerintah Indonesia menyikapi tolerasi cenderung aneh, dan berbeda dari negara bermayoritas muslim lainnya.

Secara tak langsung, ia menyebut toleransi merupakan cara kita menghargai perbedaan. Sehingga, kata Felix, apabila satu kelompok yang menawarkan gagasan atau satu konsep yang berbeda, jangan dipersekusi, diadili, dan ditangkap.

Baca Juga:  Bersumpah Jaga NKRI, Oknum Diduga Ketua DPRD Ucap Kata Khilafah

“Kalau kita bicara toleransi, lucunya, didalam dunia Islam sendiri para ulama ada perbedaan pendapat mengenai definisi khilafah, dan mereka enggak ada yang ditangkap dan dipersekusi. Tapi di kita (Indonesia), berbeda pendapat dalam mengartikan Pancasila saja, bisa dipenjara. Jadi sistem mana yang lebih toleran?” tuturnya.

Felix Siauw juga mengungkapkan bahwa dalam sejarah ulama, tak ada yang kemudian masuk penjara lantaran menawarkan satu konsep yang berbeda.

“Tidak ada dalam sejarah ulama yang kemudian masuk penjara gara-gara dia menawarkan satu konsep yang berbeda dalam mengartikan satu dalil. Padahal, itu dalil-dalil yang bersifat samawi, atau berasal dari langit,” ujarnya.

Muhammad Fahri