Tata Cara Mandi Wajib Dalam Islam. Muslim Wajib Tahu!

tata cara mandi wajib

Pecihitam.org – Sebagaimana yang telah kita ketahui bahwa hadats besar merupakan hadats yang mewajibkan pelakunya mandi besar. Dalam istilah akrabnya adalah mandi wajib.

Pecihitam.org, dapat Istiqomah melahirkan artikel-artikel keislaman dengan adanya jaringan penulis dan tim editor yang bisa menulis secara rutin. Kamu dapat berpartisipasi dalam Literasi Dakwah Islam ini dengan ikut menyebarkan artikel ini ke kanal-kanal sosial media kamu atau bahkan kamu bisa ikut Berdonasi.

DONASI SEKARANG

Jenis mandi ini diwajibkan apabila seorang yang berhadats hendak melaksanakan ibadah yang diwajibkan untuk suci dari hadats besar dalam pelaksanaannya, seperti shalat, membaca Alquran dan lainnya.

Seperti ibadah yang lainnya, mandi wajib juga memiliki beberapa ketentuan dan tata cara yang menjadi keharusan bagi pelaksananya. Syekh Muhammad Hasan pengarang Syarh Matan Abi Syuja’ menyebutnya sebagai rukun. Dalam kitab Fiqh lain diistilahkan dengan fardhu.

Baik rukun maupun fardhu, keduanya merupakan istilah yang sama dalam bab ini. Jika salah satunya tidak ditunaikan, jelas tidak sah mandi wajibnya. Dengan demikian, seseorang harus mengulangnya.

Adapun fardhu/rukun mandi wajib ada tiga. Hal ini sebagaimana disampaikan oleh Syekh Muhammad Hasan Abdul Ghaffaar dalam kitab Syarh Matan Abu Syuja 21/1-3.

ﻭﻓﺮاﺋﺾ اﻟﻐﺴﻞ ﺛﻼﺛﺔ ﺃﺷﻴﺎء: اﻟﻨﻴﺔ، ﻭﺇﺯاﻟﺔ اﻟﻨﺠﺎﺳﺔ ﺇﻥ ﻛﺎﻧﺖ ﻋﻠﻰ ﺑﺪﻧﻪ، ﻭﺇﻳﺼﺎﻝ اﻟﻤﺎء ﺇﻟﻰ ﺟﻤﻴﻊ اﻟﺸﻌﺮ ﻭاﻟﺒﺸﺮﺓ

Artinya: Fardhu mandi wajib ada 3 macam, yaitu niat; menghilangkan najis dari badan; membasahi seluruh rambut dan kulit dengan air secara merata.

Agar tidak terjadi kesalahpahaman, tentu penulis akan membahasnya satu persatu tata cara mandi wajib tersebut:

Baca Juga:  Beginilah Cara Cebok Setelah Kencing yang Benar Menurut Ulama Fikih
1. Niat

Imam Nawawi dalam kitab al-Majmu’ Syarh Muhadzdzab juz 1 hal 222 menjelaskan bahwa niat ini tergantung pada hal apa yang mewajibkan pelakunya mandi wajib, seperti karena junub, haid, nifas dan sebagainya.

Berikut ini contoh-contoh minimal lafaz niat mandi wajib bagi laki-laki dan perempuan, disarikan dari kitab al-Majmu’ Imam Nawawi:

نويت رفع الجنابة
Nawaitu raf’al jinaabati
Artinya: Aku berniat menghilangkan hadats junub

نويت الغسل لاستباحة الصلاة
Nawaitul ghusla tistibaahatishshalaati
Artinya: Aku berniat mandi agar diperbolehkan melaksanakan shalat

ﻧﻮﺕ ﺭﻓﻊ ﺣﺪﺙ الحيض
Nawaitu raf’a hadatsil haidhi
Artinya: Aku berniat menghilangkan hadats haid

نويت الغسل لاستباحة الوطء
Nawaitul ghusla listibaahatil wath i
Artinya: Aku berniat mandi agar diperbolehkan untuk disetubuhi

2. Menghilangkan najis dari badan dan membasahi seluruh rambut dan kulit dengan air secara merata.

Penulis menggabungkan fardhu yang kedua dengan fardhu yang ketiga karena dalam teknisnya kedua fardhu ini dilaksanakan secara bersamaan, sedikitnya saling berkaitan antara satu dengan yang lainnya.

Oleh karenanya, tidak heran jika Syekh Muhammad Hasan menggabungkan pembahasan kedua fardhu ini dalam sebuah interpretasi yang perinci.

Baca Juga:  Masa Haid Seorang Wanita dan Waktu Diharuskannya Mandi Wajib

ﺗﻌﻤﻴﻢ اﻟﺠﺴﺪ ﺑﺎﻟﻤﺎء، ﻭﻫﻮ ﺇﻓﺎﺿﺔ اﻟﻤﺎء ﻋﻠﻰ ﻛﻞ ﻋﻀﻮ ﻭﺇﺭﻭاء اﻟﺒﺸﺮﺓ ﺑﺎﻟﻤﺎء، ﻓﻠﻮ ﻗﺎﻡ اﻟﺮﺟﻞ ﻣﻦ ﻧﻮﻣﻪ ﺟﻨﺒﺎ، ﻓﺪﺧﻞ اﻟﺒﺤﺮ ﻣﺜﻼ ﻭﻧﻮﻯ ﺭﻓﻊ اﻟﺤﺪﺙ ﻭﻋﻤﻢ ﺟﺴﺪﻩ ﺑﺎﻟﻤﺎء ﻭﺃﺭﻭﻯ ﺑﺸﺮﺗﻪ ﺑﺎﻟﻤﺎء، ﻓﻠﻪ ﺃﻥ ﻳﺨﺮﺝ ﻓﻴﺼﻠﻲ، ﻭﻗﺪ ﺭﻓﻊ ﺣﺪﺛﻪ

Artinya: Memeratakan seluruh tubuh dengan air maksudnya menyebarluaskan/mengguyurkan/menyiramkan air ke seluruh permukaan tubuh dan kulit (membasahinya). Apabila seseorang bangun tidur dan kedapatan dalam bahwa dirinya junub, kemudia ia menveburkan diri ke laut misalnya disertaj niat menghilangkan hadats, maka yang demikian hadatsnya dianggap hilang dan apabila ia melaksanakan shalat, maka sah shalatnya. Dengan catatan, seluruh anggota tubuh dan kulitnya terbasahi oleh air laut tersebut. Dalam arti lain, dari ujung kepala hingga ujung kaki harus terbasahi oleh air secara merata.

Lantas, anggota tubuh bagian yang terlebih dahulu terkena air? Menurut Syekh Muhammad Hasan dalam kitab yang sama bahwa tertib dalam memeratakan air (mendahulukan sesuatu terhadap sesuatu yang lain) tidak berlaku.

ﻓﻲ ﻏﺴﻞ ﺃﻋﻀﺎء اﻟﻐﺴﻞ ﺃﻭ ﺃﻋﻀﺎء اﻟﻐﺴﻞ ﻛﻠﻬﺎ ﻛﻌﻀﻮ ﻭاﺣﺪ, ﻭاﻟﺘﺮﺗﻴﺐ ﺳﺎﻗﻂ ﻓﻲ ﻣﺴﺄﻟﺔ اﻻﻏﺘﺴﺎﻝ

Baca Juga:  Mandi Wajib Dengan Air Hangat, Bagaimanakah Hukumnya?

Artinya: Dalam membasuh anggota mandi atau seluruh anggota mandi itu seperti halnya satu anggota tubuh saja. Dengan demikian, maka tertib gugur dengan sendirinya dalam masalah mandi ini.

Kalau begitu, berarti tidak disyaratkan menggosoknya dengan bath spon/spons mandi atau dengan tangan? Tidak, karena menggosok badan saat mandi wajib hukumnya sunnah.

ﺇﻓﺎﺿﺔ اﻟﻤﺎء ﺩﻭﻥ اﻟﺪﻟﻚ ﺗﻜﻔﻲ، ﻭاﻟﺪﻟﻚ ﻣﺴﺘﺤﺐ ﻭﻟﻜﻨﻪ ﻻ ﻳﺸﺘﺮﻁ

Artinya: Memeratakan air ke seluruh bagian tubuh tanpa menggosoknya telah dianggap cukup, karena menggosok tubuh pada saat mandi hukumnya sunnah dan tidak disyaratkan.

Kesunnahan menggosok tersebut merupakan pandangan madzhab Syafi’i. Adapun menurut madzhab Maliki, hukum menggosoknya adalah disyaratkan dalam mandi wajib.

Demikian, semoga bermanfaat. Wallaahu a’lam bishshawaab.

Azis Arifin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *