Surah At-Taubah Ayat 120; Terjemahan dan Tafsir Al Qur’an

Surah At-Taubah Ayat 120

Pecihitam.org – Kandungan Surah At-Taubah Ayat 120 ini disebutkan bahwa Allah SWT mencela orang-orang dari kalangan penduduk Madinah dan sekitarnya —yang terdiri atas orang-orang Arab Badui— yang tidak ikut perang bersama Rasulullah Saw. dalam Perang Tabuk

Terjemahan dan Tafsir Al Qur’an Surah At-Taubah Ayat 120

مَا كَانَ لِأَهْلِ الْمَدِينَةِ وَمَنْ حَوْلَهُمْ مِنَ الْأَعْرَابِ أَنْ يَتَخَلَّفُوا عَنْ رَسُولِ اللَّهِ وَلَا يَرْغَبُوا بِأَنْفُسِهِمْ عَنْ نَفْسِهِ ۚ ذَٰلِكَ بِأَنَّهُمْ لَا يُصِيبُهُمْ ظَمَأٌ وَلَا نَصَبٌ وَلَا مَخْمَصَةٌ فِي سَبِيلِ اللَّهِ وَلَا يَطَئُونَ مَوْطِئًا يَغِيظُ الْكُفَّارَ وَلَا يَنَالُونَ مِنْ عَدُوٍّ نَيْلًا إِلَّا كُتِبَ لَهُمْ بِهِ عَمَلٌ صَالِحٌ ۚ إِنَّ اللَّهَ لَا يُضِيعُ أَجْرَ الْمُحْسِنِينَ

Terjemahan: Tidaklah sepatutnya bagi penduduk Madinah dan orang-orang Arab Badwi yang berdiam di sekitar mereka, tidak turut menyertai Rasulullah (berperang) dan tidak patut (pula) bagi mereka lebih mencintai diri mereka daripada mencintai diri Rasul. Yang demikian itu ialah karena mereka tidak ditimpa kehausan, kepayahan dan kelaparan pada jalan Allah, dan tidak (pula) menginjak suatu tempat yang membangkitkan amarah orang-orang kafir, dan tidak menimpakan sesuatu bencana kepada musuh, melainkan dituliskanlah bagi mereka dengan yang demikian itu suatu amal saleh. Sesungguhnya Allah tidak menyia-nyiakan pahala orang-orang yang berbuat baik,

Tafsir Jalalain: مَا كَانَ لِأَهْلِ الْمَدِينَةِ وَمَنْ حَوْلَهُمْ مِنَ الْأَعْرَابِ أَنْ يَتَخَلَّفُوا عَنْ رَسُولِ اللَّهِ (Tidaklah patut bagi penduduk Madinah dan orang-orang Arab badui yang berdiam di sekitarnya tidak turut menyertai Rasulullah) bilamana beliau pergi berperang

Baca Juga:  Surah At-Taubah Ayat 102; Terjemahan dan Tafsir Al Qur'an

وَلَا يَرْغَبُوا بِأَنْفُسِهِمْ عَنْ نَفْسِهِ (dan tidak patut pula bagi mereka lebih mencintai diri mereka daripada mencintai diri Rasul) yaitu dengan cara mendahulukan kepentingan apa yang menjadi keridaannya daripada kemaslahatan diri sendiri di dalam menghadapi saat-saat yang sulit. Ungkapan ayat ini merupakan nahi atau larangan, akan tetapi diungkapkan dalam bentuk kalimat khabar atau kalimat berita.

ذَٰلِكَ (Yang demikian itu) yaitu larangan untuk tidak pergi bersama Rasulullah ke medan perang بِأَنَّهُمْ (ialah karena mereka) disebabkan لَا يُصِيبُهُمْ ظَمَأٌ (tidak ditimpa kehausan) rasa dahaga وَلَا نَصَبٌ (kepayahan) keletihan وَلَا مَخْمَصَةٌ (dan kelaparan) yakni rasa lapar

فِي سَبِيلِ اللَّهِ وَلَا يَطَئُونَ مَوْطِئًا (pada jalan Allah dan tidak pula menginjak suatu tempat) lafal مَوْطِئًا adalah mashdar akan tetapi maknanya sama dengan lafal wath’an,

يَغِيظُ (yang membangkitkan amarah) artinya yang membuat marah وَلَا يَنَالُونَ مِنْ عَدُوٍّ (orang-orang kafir dan tidak menimpakan kepada musuh) Allah ٍ نَيْلًا نَيْلًا (sesuatu bencana) membunuh, menawan atau membegal musuh

إِلَّا كُتِبَ لَهُمْ بِهِ عَمَلٌ صَالِحٌ (melainkan dituliskan bagi mereka dengan yang demikian itu suatu amal saleh) dimaksud supaya mereka mau melaksanakan hal tersebut.

إِنَّ اللَّهَ لَا يُضِيعُ أَجْرَ الْمُحْسِنِينَ (Sesungguhnya Allah tidak menyia-nyiakan pahala orang-orang yang berbuat baik) pahala mereka tidak akan disia-siakan-Nya, bahkan Dia akan memberi mereka pahala.

Baca Juga:  Surah Al-Jin Ayat 18-24; Terjemahan dan Tafsir Al-Qur'an

Tafsir Ibnu Katsir: Allah SWT mencela orang-orang dari kalangan penduduk Madinah dan sekitarnya —yang terdiri atas orang-orang Arab Badui— yang tidak ikut perang bersama Rasulullah Saw. dalam Perang Tabuk.

Mereka di­cela pula karena lebih mementingkan diri mereka sendiri daripada membantu perjuangan Rasulullah Saw. dengan alasan masyaqqat yang akan dialaminya. Maka sesungguhnya pahala mereka dikurangi dari diri mereka, sebab:

{لَا يُصِيبُهُمْ ظَمَأٌ} mereka tidak ditimpa kehausan. Kata ظَمَأٌ artinya ‘atasyun, yakni kehausan. {وَلا نَصَبٌ} dan tidak pula kepayahan. Yakni kelelahan dan kepayahan. {وَلا مَخْمَصَةٌ} dan tidak pula kelaparan. مَخْمَصَةٌ artinya maja’ah, yakni kelaparan.

{وَلا يَطَئُونَ مَوْطِئًا يَغِيظُ الْكُفَّارَ} dan tidak (pula) menginjak suatu tempat yang membangkitkan amarah orang-orang kafir. Artinya, tidaklah mereka menginjak suatu tempat yang membuat hati musuh mereka gentar.

وَلَا يَنَالُونَ مِنْ عَدُوٍّ نَيْلًا dan tidak menimpakan suatu bencana kepada musuh. Yaitu beroleh kemenangan dan keberhasilan mengalahkan musuh di tempat itu.

إِلَّا كُتِبَ لَهُمْ melainkan dituliskan bagi mereka. berkat amal perbuatan mereka yang pada kenyataannya di luar ke­mampuan mereka. Tetapi dari perbuatan mereka itu timbul amal-amal saleh dan pahala yang berlimpah.

{إِنَّ اللَّهَ لَا يُضِيعُ أَجْرَ الْمُحْسِنِينَ} Sesungguhnya Allah tidak menyia-nyiakan pahala orang-orang yang berbuat baik. Ayat ini semakna dengan ayat lain yang disebutkan oleh firman-Nya: {إِنَّا لَا نُضِيعُ أَجْرَ مَنْ أَحْسَنَ عَمَلا} tentulah Kami tidak akan menyia-nyiakan pahala orang-orang yang mengerjakan amalan(nya) dengan baik. (Al-Kahfi: 30)

Baca Juga:  Surah At-Taubah Ayat 118-119; Terjemahan dan Tafsir Al Qur'an

Tafsir Quraish Shihab: Tidak patut bagi penduduk Madinah dan orang-orang Arab Badui yang tinggal di sekeliling mereka untuk tidak turut berjihad bersama Rasulullah. Juga tidak layak bagi mereka untuk mementingkan diri sendiri dengan mengorbankan Rasulullah yang telah mempertaruhkan jiwanya.

Karena sebenarnya mereka tidak akan merasa kehausan, kelelahan dan kelaparan, dan juga tidak menginjakkan kaki di tempat yang membangkitkan amarah orang-orang kafir, serta tidak menerima kekalahan atau menjadi harta rampasan, melainkan telah dianggap sebagai perbuatan baik yang akan diganjar dengan sebaik-baik pahala. Sesungguhnya Allah tidak akan menghilangkan pahala orang-orang yang telah menyempurnakan perbuatannya.

Alhamdulillah, kita telah pelajari bersama kandungan Surah At-Taubah Ayat 120 berdasarkan Tafsir Jalalain, Tafsir Ibnu Katsir dan Tafsir Quraish Shihab. Semoga bermanfaat dan semoga khazanah ilmu Al-Qur’an kita semakin bertambah. Amin

M Resky Syafri
Pecihitam.org, dapat Istiqomah melahirkan artikel-artikel keislaman dengan adanya jaringan penulis dan tim editor yang bisa menulis secara rutin. Kamu dapat berpartisipasi dalam Literasi Dakwah Islam ini dengan ikut menyebarkan artikel ini ke kanal-kanal sosial media kamu atau bahkan kamu bisa ikut Berdonasi.

DONASI SEKARANG